Apa itu Kader: Pengertian, Syarat Menjadi Kader & Manfaat

Apa Itu Kader

Apa itu Kader – Kader, siapa sih yang tidak mengenal dengan sosok ini? Istilahnya pasti sudah biasa kita dengar, bahkan bagi sebagian besar masyarakat Indonesia, mereka menjadi sebuah simbol yang tak terpisahkan dari dunia politik dan penggerak masyarakat. Namun, tahukah Anda apa itu kader sebenarnya?

Kader adalah sebutan untuk individu yang telah terlatih dan terpilih untuk menjadi penggerak dalam suatu organisasi atau partai politik. Dalam hal ini, mereka diharapkan mampu memperkuat organisasi atau partainya dengan cara menjalankan misi dan visi yang sudah ditetapkan, serta mengajak masyarakat untuk mempercayai nilai-nilai yang dianut oleh organisasi atau partai tersebut.

Dalam pandangan sejarah, istilah kader di Indonesia ternyata memiliki sejarah yang cukup panjang. Mulai dari masa kepemimpinan Soekarno yang mempersiapkan mereka sebagai basis pendukung Revolusi Nasional, hingga era reformasi pada tahun 1998 yang membuka peluang partisipasi politik bagi masyarakat luas, kader selalu melekat dengan aktivitas politik di Indonesia.

Peran dan fungsi kader dalam organisasi dan partai politik pun mengalami pergeseran. Jika sebelumnya, mereka diidentikkan sebagai pejuang-penguasa, maka saat ini mereka juga diharapkan memiliki kemampuan sebagai jembatan antara masyarakat dan elit politik, berikut stkipmktb.ac.id telah merangkum tentang apa itu kader.

Pengertian Kader dan Perannya dalam Organisasi

Pengertian Kader dan Perannya dalam Organisasi

Kader merupakan individu yang terlibat dalam suatu organisasi dan memiliki tanggung jawab untuk mencapai tujuan organisasi. Mereka dianggap sebagai tulang punggung suatu organisasi, karena mereka memiliki peran penting dalam menjalankan aktivitas organisasi tersebut. Mereka tidak hanya sekedar memenuhi kebutuhan personal, tetapi juga berusaha untuk mengembangkan dan memajukan organisasi tersebut.

Peran mereka dalam organisasi sangat penting, karena mereka menjadi representasi dari organisasi terkait dan memiliki tanggung jawab untuk menjalankan aktivitas organisasi tersebut secara efektif dan efisien.

Dalam organisasi memiliki mereka peran yang cukup kompleks, yang meliputi:

PeranDeskripsi
Menjadi agen perubahanKader harus mampu mengubah dan memajukan organisasi agar dapat mencapai tujuannya secara efektif dan efisien.
Menjadi pelopor dan pemimpinKader harus memiliki kemampuan untuk memberikan inspirasi dan motivasi kepada anggota organisasi agar mengikuti visi dan misi organisasi. Kader juga harus memiliki kemampuan untuk memimpin anggota organisasi dan mengoordinasikan aktivitas organisasi.
Menjadi mediator dan fasilitatorKader harus mampu menjadi mediator atau perantara dalam mendapatkan solusi atas masalah yang muncul. Kader juga harus mampu menjadi fasilitator dalam mengkoordinasikan kegiatan organisasi.
Menjadi penggerak sosialKader harus memiliki kemampuan untuk membantu masyarakat dalam mengatasi masalah sosial. Kader juga harus memiliki kemampuan untuk mendidik masyarakat agar lebih sadar akan hak dan kewajiban mereka sebagai warga negara.

Peran mereka dalam organisasi sangat penting, karena mereka memiliki tanggung jawab untuk mencapai tujuan organisasi secara efektif dan efisien. Dalam menjalankan perannya, mereka harus memiliki kemampuan untuk beradaptasi dengan lingkungan yang berubah-ubah dan memahami kondisi sosial dan politik yang ada di sekitar mereka. Mereka harus juga memiliki kemampuan untuk membaca situasi dan kepentingan masyarakat, sehingga dapat memberikan solusi atas masalah yang ada.

Menjadi seorang kader dalam sebuah organisasi bukanlah hal yang mudah. Mereka harus bersedia mengeluarkan waktu dan tenaga untuk menjalankan perannya. Namun, menjadi kader juga dapat memberikan pengalaman yang berharga dan meningkatkan kemampuan individu dalam berorganisasi dan memimpin.

Syarat-syarat Menjadi Kader yang Berkualitas

Syarat syarat Menjadi Kader yang Berkualitas

Menjadi kader adalah sebuah tanggung jawab besar yang perlu dipersiapkan dengan matang. Tak sembarang orang bisa menjadi kader yang berkualitas dan dapat diandalkan. Ada sejumlah syarat-syarat yang harus dipenuhi untuk menjadi kader yang berkualitas. Apa saja syarat-syarat tersebut? Simak ulasan berikut:

1. Punya Komitmen

Pertama-tama, seorang mereka harus memiliki komitmen yang kuat terhadap partai atau organisasi yang diikutinya. Setiap kader harus memiliki tekad yang bulat untuk terus berjuang dan berkembang bersama partai. Tanpa komitmen yang kuat, seseorang tidak akan pernah menjadi kader yang sukses dan dapat diandalkan.

2. Paham Ideologi Partai

Mereka harus memahami benar ideologi partai atau organisasi yang diikutinya. Pengertian yang benar tentang ideologi ini akan memudahkan memahami visi dan misi partai serta tujuan-tujuan utama yang ingin dicapai. Mereka yang paham ideologi partainya akan mudah mempraktikkan nilai-nilai yang dianut didalam kehidupannya sehari – hari.

3. Berkomitmen Menjaga Disiplin

Disiplin dalam berorganisasi sangat penting untuk dilaksanakan dalam diri seorang kader. Seorang kader yang memiliki disiplin yang baik akan mudah mencapai tujuannya. Kader harus bersedia mentaati aturan dan disiplin yang dibuat oleh partai maupun organisasi. Berkomitmen dengan Loyalitas kepada organisasi, Apa itu Loyalitas pada Organisasi? artinya seorang kader harus setia kepada organisasi, tidak membelot kepada organisasi lainnya.

4. Punya Wawasan yang Memadai

Seorang kader harus memiliki wawasan yang memadai, terutama berkaitan dengan politik dan pemerintahan. Hal ini akan membantu kader dalam menyikapi setiap isu yang ada di masyarakat serta memiliki pandangan yang luas dalam merancang program kerja partai.

5. Menjalin Koneksi

Meningkatkan koneksi di dalam partai sangat penting dilakukan oleh seorang kader. Membangun hubungan baik dengan rekan separtainya akan membuka peluang kerjasama, saling bertukar informasi, dan memberikan dukungan.

6. Berkomitmen Terhadap Kebenaran

Seorang kader yang berkualitas harus menjunjung tinggi kebenaran. Setiap tindakan yang dilakukannya harus didasarkan pada kebenaran. Seorang kader harus jujur, bersih dari segala bentuk kepalsuan, dan berintegritas tinggi.

7. Mampu Berkomunikasi

Mampu berkomunikasi dengan baik adalah syarat mutlak bagi seorang kader. Seorang kader yang baik harus mampu berkomunikasi dengan baik mulai dari level anggota sampai ke pimpinan tertinggi. Kemampuan dalam berkomunikasi juga dapat meningkatkan kesejahteraan organisasi dengan sangat signifikan.

8. Toleransi dan Adil

Seorang kader yang berkualitas harus bisa menunjukkan sikap toleransi serta sikap yang adil dalam berorganisasi. Kader harus bersikap adil ketika mengambil keputusan dan menyelesaikan permasalahan yang terjadi di dalam lingkungan organisasi.

Strategi Peningkatan Kualitas Kader dalam Organisasi

Setiap organisasi membutuhkan orang yang berkualitas agar berhasil mencapai tujuannya. Oleh karena itu, strategi peningkatan kualitas mereka sangat penting untuk diterapkan dalam organisasi. Berikut ini adalah beberapa strategi yang dapat diterapkan untuk meningkatkan kualitas dalam organisasi:

1. Pemberian Pelatihan dan Pengembangan

Salah satu cara yang terbaik untuk meningkatkan kualitas mereka dalam organisasi adalah dengan memberikan pelatihan dan pengembangan kepada mereka. Dengan pemberian pelatihan dan pengembangan, mereka akan memiliki pengetahuan dan keterampilan baru yang dapat digunakan dalam bekerja serta meningkatkan kepercayaan diri dalam menyelesaikan tugas yang diamanahkan.

Tidak hanya itu, pemberian pelatihan dan pengembangan juga membuat mereka menjadi lebih mengerti tentang organisasi dan mengembangkan kemampuan mereka untuk mengambil tindakan yang lebih baik dalam situasi yang tidak pasti atau sulit.

Adapun harga training yang diberikan antara Rp.1.000.000,- hingga Rp.10.000.000,- tergantung materi dan tempat penyelenggaraan.

2. Meningkatkan Motivasi Kader

Sering kali kader kehilangan motivasi dalam bekerja. Hal ini dapat mengakibatkan ketidakmampuan dalam mencapai tujuan organisasi karena merasa tidak bersemangat atau merasa bosan dalam bekerja. Untuk itu, diperlukan strategi peningkatan motivasi agar dapat meningkatkan kualitas dalam organisasi.

Salah satu strategi yang dapat dilakukan untuk meningkatkan motivasi adalah memberikan masukan dan saran yang konstruktif. Selain itu, diperlukan juga pengakuan dan penghargaan atas prestasi kerja untuk memberikan motivasi.

3. Membuat Kader Berkontribusi dalam Proyek

Kader perlu merasa bahwa mereka menjadi bagian penting dan berkontribusi dalam pencapaian tujuan organisasi. Untuk itu, organisasi harus memberikan kesempatan bagi mereka untuk berpartisipasi dalam proyek atau kegiatan yang menjadi fokus organisasi. Hal ini akan memberikan kesempatan untuk mengasah kemampuan mereka dan merasa memiliki peran yang signifikan dalam organisasi.

Dalam membuat kader berkontribusi dalam proyek, diperlukan juga komunikasi dan feedback yang jelas dari tim manajemen untuk membantu memahami peran mereka di dalam proyek. Selain itu, organisasi juga dapat memberikan penghargaan kepada yang berkontribusi secara aktif dalam proyek.

Manfaat Kaderisasi Bagi Pribadi dan Masyarakat

Kaderisasi adalah sebuah proses pembentukan kader yang dilakukan oleh organisasi untuk meningkatkan jumlah dan kualitas kader yang ada. Kaderisasi biasanya dilakukan oleh organisasi-organisasi sosial, politik, atau keagamaan. Namun, manfaat kaderisasi tidak hanya terbatas bagi organisasi yang melakukannya tetapi juga bagi masyarakat secara umum. Berikut ini adalah beberapa manfaat kaderisasi bagi pribadi dan masyarakat.

1. Meningkatkan Kemampuan Pribadi

Kaderisasi dapat meningkatkan kemampuan pribadi seperti kemampuan berkomunikasi, kepemimpinan, keorganisasian, dan lain-lain. Dalam proses kaderisasi, mereka akan mendapatkan pelatihan dan pembinaan dari senior atau mentor yang sudah lebih berpengalaman. Selain itu, dalam organisasi juga akan mendapatkan kesempatan untuk melakukan kegiatan yang menantang dan beragam, sehingga kemampuannya akan semakin berkembang.

2. Memberikan Kontribusi Positif bagi Masyarakat

Kaderisasi juga memberikan kontribusi positif bagi masyarakat. Diharapkan dapat memberikan pengaruh positif bagi lingkungannya, baik itu dari segi sosial, politik, atau keagamaan. Dalam organisasi, mereka juga dapat terlibat dalam berbagai program atau kegiatan sosial yang bertujuan untuk memberikan manfaat bagi masyarakat sekitar.

3. Meningkatkan Kualitas Kepemimpinan

Salah satu manfaat kaderisasi adalah meningkatkan kualitas kepemimpinan. Diharapkan dapat menjadi pemimpin yang baik dan mampu mengambil keputusan yang tepat dalam situasi yang kompleks. Proses kaderisasi akan membentuk pemimpin yang berkualitas dan dapat memimpin dengan baik di masa depan.

4. Memperkuat Hubungan Sosial

Kaderisasi dapat memperkuat hubungan sosial antara dan anggota organisasi lainnya. Dalam organisasi,mereka akan bekerja sama dan berinteraksi dengan anggota lainnya untuk mencapai tujuan organisasi. Proses kaderisasi juga dapat membentuk solidaritas dan kebersamaan di antara mereka. Dalam jangka panjang, hal ini dapat memperkuat hubungan sosial di antara anggota organisasi dan memperkuat jaringan sosial di masyarakat.

Kesimpulan

Secara keseluruhan, dapat disimpulkan bahwa kader merupakan sosok yang sangat penting dalam proses pembangunan di Indonesia. Sebagai agen perubahan, mereka membawa perubahan yang positif dengan cara memberikan pemahaman yang benar dan menyebarkan pengetahuan yang positif terhadap masyarakat. Terlepas dari perbedaan kegiatan yang dilakukan, prinsip dasarnya tetap sama yakni memiliki semangat untuk memberikan yang terbaik bagi masyarakat sekitarnya serta negara kesatuan republik Indonesia.

Oleh karena itu, sangat diperlukan sebuah upaya untuk terus meningkatkan dan mengembangkan kualitas kader di Indonesia. Maka, melalui berbagai program pelatihan atau pembekalan keterampilan, mereka diharapkan mampu memberikan kontribusi yang positif bagi kemajuan bangsa. Semoga keberadaan mereka di Indonesia dapat selalu diapresiasi serta didukung oleh masyarakat dengan harapan dapat terus berkontribusi dalam pembangunan di tanah air.

Bagikan: